Perjalanan Cari Obgyn di Bogor

Cerita kehamilan kali ini tentang perjalanan cari obgyn di Bogor. Emang ya cari apa2 yang cocok di hati itu susyeeehhh. Ga cuma cari jodoh, cari rumah, cari baby sitter, cari asisten rumah tangga sampe cari dokter kandungan yg pas aja saya ribet coba.

Apa yang bikin ribet? Pertimbangan :

1. Obgyn yang pro vaginal birth after sc (vbac)

2. Prakteknya setelah magrib

3. Praktek di RS besar yang alatnya lengkap, jaga2 kalo gagal vbac bisa langsung sc cepat

4. RS tersebut termasuk provider asuransi kantor Rahmat.

5. Ga terlalu jauh dari rumah.

Dari pertimbangan itu akhirnya saya sama Rahmat keliling Bogor. Ternyata obgyn di Bogor yang praktek malem itu jarang banget, ga ngerti juga sih kenapa mungkin orang Bogor jarang yg kerja kali ya jadi pada bisa ke dokter siang-siang. Terus karena ada fasilitas asuransi ya sayang kan ya kalo ga dipake apalagi kalo emang harus sc lagi. Jadi kita keliling RS yang masuk provider asuransi dan hasilnya haduuuhhh RS nya ko pada ga banget siiihhh. Saya bukannya belagu ya cuma saya pengen RS itu bersih dan nyaman, apalagi saya harus bawa Safanah yang itungannya ya masih baby juga.

Sempet kepikiran pilihan udah lah ga usah yang pake asuransi toh bisa di reimburst, asal kita nabung dari sekarang. Yo wes akhirnya keliling lagi hampir ke semua RS se Bogor buat cek harga dan ternyata ya booo di Bogor itu biaya obgyn muahaalll bingiiittt. Saya sih bandingin sama dulu saya di Bandung, contohnya USG 2D aja waktu dulu saya di Bandung print nya itu cuma 15 ribuuu, di Bogor print USG 2D doang 150rb dong. Bedanya 10x lipaaatttt. Giliiinngg. Itu belom termasuk biaya administrasi RS sama jasa konsultasi dokternya. Pantes kalo diliat2 di Bogor ini yang namanya Bidan laku banget dan ada dimana2. Saya juga kalo emang dulunya ga sc sih mending ke bidan deket rumah aja. Sampe kepikiran buat ke Depok atau Jakarta aja karena ada RS yang oke yang termasuk provider asuransi tapi haduh ko kyknya jauh yaaa. Mama saya sih bilang di Bandung aja lagi lahirannya tapi saya tegas nolak, karena berdasarkan pengalaman dan kenyamanan lebih enak di Bogor, di rumah kami sendiri 😀

Jadi selama keliling2 ini kami sempat ke-3 RS yaitu :

1. Klinik Bersalin A di Jl. Pemuda, Bogor. Dokternya cowo. Prakter malam. Pro vbac. Ga ngasih obat macem2, konsultasinya jelas, tapi ntah kenapa selalu ngomong jangan lupa minum susu hamil, ada kali 3 x dia ngomong gt tapi dia ga rekomendasiin salah satu merk sih jadi ya saya santai aja. Alat2nya juga lengkap dan bersih. Biayanya juga murah cuma 85ribu itu udah print usg 2D sama jasa konsultasi dokternya. Tapi RS itu kata Rahmat deket kandang kuda atau apa kuda gitu ya, jadi ada aromaa kuda yang kenceenngg banget. Haduuuhh ga deh. Akhirnya diputuskan ga ke situ lagi.

2. RS Bersalin A di Jl. Sancang, Bogor. Dokternya cewe. Cukup favorit di Bogor. Ramah bangeett. Praktek malam. Pro vbac. Konsulatasi jelas, tapi pas di cek USG katanya saya ada kista di sebelah kiri. Kaget dong. Tapi katanya gpp ntar ilang sendiri ga usah dipikirin. Pas ngasih resep dia ngasih saya obat yang muahaaall banget yang akhirnya sih ga saya tebus. Hehe. RS bagus, bersih dan nyaman, buat bawa Safanah juga oke. Tadinya saya udah oke aja mau di RS ini tapiiii karena dokternya bilang saya ada kista jadi saya jadi uring2an dong, terus jadi kyknya bagian perut kiri ini ada rasa2 apa gitu. Tiap hari mulai deh saya bawel sama Rahmat pengen pindah dokter lagi, pengen cari second opinion. Rahmat gerah kali ya liat istrinya ngeluh terus, akhirnya dia bilang iya cari obgyn lagi tapi di tempat yang cover asuransi aja siapa tau cocok.

3. RS PMI Afiat, Jl. Padjadjaran, Bogor. Dokternya cowo. Cukup favorit juga di Bogor. Praktek malam. Ramah dan konsultasinya jelas banget, udah kayak dosen. Tiap selesai ngjelasin dia selalu bilang ada yang mau ditanyakan lagi. USG juga ga sekedar tempel2 alat terus print tapi dijelasin ini itu. Resepnya juga cuma kasih asam folat doang. Untuk vbac dia bilang kalo oke dan lancar ga ada apa2 kesempatan vbac gede banget. Mengenai kista ga ada, bersih. Legaaa dong. Sejauh ini sih saya kayaknya cocok di sini. RS nya sendiri ternyata oke, karena terpisah dari RS PMI reguler yang ruameeee itu. Bersih dan nyaman, ada playground buat Safanah maen gt jadi dia ga bosen. Dan yang pasti termasuk provider asuransiii.

Jadi kayaknya saya bakalan di Afiat aja deh. Mudah2an lancar terus yaaaa dan kista itu bener2 ga adaa. Mohon doanya yaaa.. 🙂

Soal ngidam

Jadi nih kalo dirasa2 kayaknya saya lagi ngidam deh. Tiap hari ada ajaa yang dipengenin ini itu dan harus kesampean tapi giliran udah kesampean ga diabisin. Hihihi.. Saya sih sebenernya percaya ga percaya sama yang namanya ngidam. Waktu hamil Safanah juga ga ngidam2 amat. Soalnya dulukan saya sebatang kara gitu ya ceritanya (lebaaayyyyy!!), baru pindah ke Bogor, suami kerja jauh yang pergi subuh pulang isya, orangtua jauh, ada sih mertua tapi kan bedaaa. Jadi dulu mah setiap ada rasa pengen apa saya selalu buang jauh2 karena kan sendirian di rumah kontrakan (lagi lebay!!) jadi harus mandiri, ga boleh manja, harus kerja yang bener karena bos banyak mau, setrikaan ama cucian banyak, beberes rumah, kemana2 sendiri. Temen saya ada yang bilang ntar kalo lahir kyknya anaknya jadi anak yang pasrah soalnya waktu hamil ibunya selalu pasrah kalo lg ngidam, ada syukur ga ada ya udah. Hahaha.. Dan bener sih, Safanah itu skr jadi anak lempeng gitu..

Nah kalo skr ntah kenapa baru 6 minggu aja rasanya udh pengen makan ini itu dan harus kesampean. Tiap siang pasti ada aja saya bbm Rahmat pengen ini itu, nyuruh dia cepet2 pulang terus buat beliin ini itu. Yang saya mau sih sampe skr ada mie aceh, mie kocok, jambu air cincalo, pie susu dhian bali, dan sekarang saya mau banget lumpia basaaaahhhh sama tekwan.

Mie aceh saya sukaaaa soalnya enak dan segeerrrr banget, jambu air cincalo ga kesampean soalnya Rahmat ga tau apa itu jambu air cincalo jadi dia belinya jambu air ga jelas apaan dapet di Pasar Anyar dan saya sebel tapi tetep dimakan sih. Mie kocok saya udah ngebet banget tapi pas sampe dan liat penampakannya saya ga sukaa. Aneh gitu mie kocok bogor beda sama mie kocok bandung, walaupun dia bilangnya mie kocok asli bandung juga tetep aja beda kata saya terus pas d cium ada aroma2 ga enak gitu jadi lah saya cuma makan dikit Rahmat yang abisin. Hihihi.. Pie susu dhian saya udh order online dan 2 hari lagi Rahmat mau dinas kantor ke Bali jadi saya minta beliin yang buanyaaakk..

Terus sekarang saya pengen banget lumpia basaaaahh. Tapi di Bogor sini nyari dimanaaaa kakak. Aduh akuuu mauuuu. Sama tekwan juga. Kalo tekwan sih ada yang jual di deket rumah dan kayaknya ntar malem bisa deh saya beli. Tapi lumpia basah dimanaaaa, kyknya saya harus segera mudik ke Bandung deh buat beli lumpia basah.

Sebenernya ga ngerti gimana ceritanya ini ngidam ya, orang2 pd suka bilang kalo ga sampean ntar anaknya ileran. Duh saya kan takut, makanya saya pengen banget ini lumpia basah. Sama si jambu air cincalo juga masih penasaran banget pengen saya makan. Mudah2an kesampean semua yaaa.

Long Time No See

Salam semuaaa,

Mudah2an semua selalu sehat dan bahagia yaa. Si saya yang tadinya pengen jadi blogger ini mendadak muales, jadinya lama banget ga posting. Padahal baru ya ngblognya udah males ajaa. Mungkin saya emang harusnya jadi pembaca blog aja.. Hihihi.. Jadi pengen ngrekap aja yang selama ini terlewati. :d

1. Rahmat ulang tahun tanggal 1 Juli. Ga ada acara apa2 sih cuma ngasih selamat aja, kado juga ga ada. Hahaha. 😀 

2. Shaum ramadhan saya bolong 2 hari di luar haid. Karena kayaknya saya makan ga bener deh jadi pup nya berdarah gitu. Dan bikin saya jadi lemeeeesss trus batal puasa deh. Jadi banyak ajaaaa bolongnya, belom diganti pula sampe sekarang. Huhuhu. 😦

3. Lebaran hari pertama di Bogor aja. Sholat Ied di mesjid deket rumah terus abis sholat ied ke rumah kakaknya Rahmat dan kumpul semua disitu silaturahmi. 

4. Lebaran hari kedua ke Jakarta, kumpul keluarga besar Mama saya terus sorenya langsung mudik ke Bandung. Horeeee..

5. Di Bandung 4 hari terus puas2in keliling deh, walaupun ntah kenapa keliling di Bandung itu ga puas-puas. Hahaha.

6. Selesai mudik balik lagi ke Bogor dan kembali ke rutinitas biasanyaaa.. Tapiiiii ada 1 kendala nih, yaitu si mba Leha belom balik mudik. Jadi pusing lah saya sama Rahmat buat jagain Safanah. Awalnya kita mau cuti gantian tapi saya ga di ACC dong cutinyaa.. 😦 Terpaksa lah Rahmat yang bablas cuti seminggu sampe mba Leha balik lagiii.

7. Safanah mau jadi teteh.. 😀 Jadi hari pertama haid terakhir saya itu 31 Juli dengan siklus teratur 28-30 hari. Sampe bulan Agustus berakhir saya belom haid lagi, tanggal 5 September saya coba testpack dan positif.. Tanggal 8 September saya ke obgyn dan langsung si obgynnya bilang “ga KB bu?? harusnya istirahat dulu malah udah diisi lagi” saya dengernya cuma nyengir.. hehehe.. Usia kehamilannya masih muda banget, 4-5 minggu. Semoga semua sehat dan lancar yaaa. Mohon doanya semua. 😀 

 

Paniknya Ibu2

Buat emak2 baru kayak saya, yang baru punya anak 1 dan masih baby pula, hal yang paling nightmare dan bikin panik adalah kalo anak tiba-tiba sakit. Dan itu kejadian sama saya sekitar 2 minggu yang lalu. Awalnya Safanah batuk dan agak demam. Safanah itu jaraaannnggg banget sakit, kata saya loh ya, ga tau deh kalo dibanding anak laen. Dia ke dokter cuma pas imunisasi pas abis lahiran doang, setelah itu imunisasi dan timbang rutin per bulannya di bidan ajaa.

Pertama kali Safanah sakit itu waktu dia tumbuh gigi waktu umur 8 bulan, demam dan batuk juga. Tapi ga saya bawa ke dokter karena ngerasa bisa swamedikasi, secara suami istri apoteker gituuu. Hahaha.. Dan Alhamdulillah sembuh tanpa ke dokter. Nah terus Safanah sakit lagi di 13 bulan ini, saya awalnya ga sepanik waktu dia pertama kali sakit sih, sok iye aja saya beliin dia obat turun panas, byebye fever sama obat batuk. Mungkin karena ga enak badan juga, dia jadi ga mau makan dan ga mau susu dan saya paniiikkk banget. Aduh kalo ga mau makan+susu daya tahan tubuhnya gimana. Saya masih keukeuh ga mau ke dokter karena saya takut ntar di infus, pokoknya saya masih berusaha sendiri. Demamnya sih 2 hari turun tapi batuknya belom dan kayaknya tenggorokannya meradang yang bikin dia susah nelan. Saya yg awalnya ga mau kasih antibiotik pun luluh dan mau ga mau ngasih antibiotik di hari ke 3 dia batuk. Makannya pun akhirnya saya kasih bubur bayi yang saya bikin enceerrrr banget yang penting ada yang masuk makanan. Di hari ke 5 membaik dan tepat seminggu sakit bisa dibilang sembuh. Alhamdulillah.    

Kata Rahmat sih saya terlalu banget paniknya, ya abis gimana namanya juga anak sakit yaa. Saya jadi inget2 ke belakang gitu kenapa Safanah bisa sakit, kayaknya sih terlalu cape juga diajak jalan2 kesana kemari beberapa hari sebelom sakit itu. Pokoknya kalo anak kecil apalagi masih baby jangan terlalu diforsir kali yaa. Bisa juga karena saya terlalu PD kalo Safanah itu sehat jadi ya hayo aja dibawa kesana kemari. Padahal kan yang namanya tubuh ya ada masanya daya tahannya lagi turun.

Setelah sehat dia makin lincah bangeeettt dan dikit-dikit udah mulai bisa ngoceh. Kalo kata orang tua kan anak sakit karena mau bisa sesuatu yaa. Tapi tetep setiap doa saya selalu agar sehat sehat sehat.

 

Image

lagii demam

Image

cilukbaaa.. aku udah sembuuhh

Image

kapan kita jalan2 lagiii.. 😀

 

Lep Lep an

Si spidi ngadat lagiiii. Ntah kenapa ruko ini selalu bermasalah sama beginian, kalo ga spidi yang ngadat ya ac. Niat mau eksis nulis jadi tersendat lagii deh. BW pun susyeehh. Yah nasib online di kantor ya ceu. Di rumah bisa sih tapi kan waktu daku uwel2an sama si neneng Safanah. Jadi yah terima nasib aja deh selama masih kerja di sini dengan internet yang lep lep an.

Huhuhu..

Semangat Bebenah Rumah

Seminggu kemaren saya pindah ruangan di kantor. Bukan pindah kerja yaa, walaupun pengennyaaa.. 😀 Jadi kantor saya yang ada di ruko ini bagian depannya mau dibuat usaha baru Mr. B gitu deh, jadilah saya yang tadinya ruangannya ada dibagian depan harus pindah ke belakang dan kabel LAN internetnya ga ada. Huhuhu.. Apalah arti ngantor tanpa koneksi internet kan.. Lo aja keless fik.. 😀 Nunggu si tukang speedy dateng lamaaa banget jadilah saya terpaksa bawa2 segala Bolt ke kantor. Dan hal pindah-pindah ini juga yang bikin saya ga posting seminggu kemaren padahal ada yang pengen diceritain tapi ko ya sekarang lupa lagi. Kayaknya saya mengidap apa gitu yang bikin banyak lupa. Hahaha.. Biarlah asal ga lupa pulang sama ga lupa anak suami ortu yaa.. 😀 Tapi sekarang kabel LANnya udah ada dan saya bisa kepo-in ini itu lagii. Hahaha..

Minggu kemaren kan ada libur panjang tuh yaaa, otomatis Rahmat ada di rumah. Dan saya udah ngerencanain banyak hal buat long weekend kemaren mumpung ada Rahmat yaitu mau bebenah rumah. Pertama mau service AC yang udah telat lamaa banget, kedua mau pasang kanopi, ketiga mau benerin keran di kamar mandi yang kalo dibuka duh udah kayak pipis ucing saking kecilnya dan keempat mau bebenah kamar Safanah supaya dia bisa diajarin tidur dikamarnya sendiri. Dan apakah itu semua saya yang ngerjain?? Oh tentu tidak dong, saya kan mandor yang bisanya cuma suruh2 tunjuk sana sini doang. Hihihi.. :p

Oke kita mulai dari yang pertama, service AC itu cari tukangnya buseettt deh suseehh banget di Bogor ini, ga tau apa karena kita belom ada langganan yaa. Jadi kita udah panggil tukang yang biasa service, eh dia nya siboookkkk ga ketulungan, mungkin karena lagi libur gini jadi banyak yang butuh jasanya, terus tanya2 temen juga sama aja lagi pada ga bisa semua tukangnya. Akhirnya Rahmat cari tukang service AC di internet dan dapet, sebenernya saya rada2 ga sreg sama si tukang ini, ga tau kenapa pokonya feeling saya ga beres aja ini orang. Nah terus dia bilang tuh freonnya abis lah sampe 0 itu disebabkan sama yang service dulu ada selang yang terbuka jadinya freonnya keluar semua, setelah kerjaannya beres dia nunggu dulu tuh buat di test trus pas udah agak lamaan saya cek ko ya ga ada perubahan gini2 aja, saya manyun tuh sama Rahmat. Gimana sih ini tukang ga beres banget. Dia bilang sih ada garansi jadi kalo emang dirasa ada yang ga pas dia bakal benerin ulang. Dan tiba saatnya dia minta bayaran buat jasanya dan dia minta 300rebuuu doonngg. Hah??? Makin yakin lah saya itu orang ga beres, soalnya kalo di Bandung Mama saya service AC biasanya cuma 90ribu. Tapi saya udah males lah protes ini itu, pokonya saya cuma pasang tampang jutek sama manyun yang menandakan saya kesel. Yang pasti itu orang udah pasti saya blacklist dan jangan harap gw panggil lagi, mau dia bilang ada garansi juga ogah dah. Bisa aja kan emang cuma akal2an dia doang biar ntar dipanggil lagi trus dia bilang rusak ini itu terus minta bayaran lebih gila lagi. Tuh mulai nih otak suudzon keluar. :p Maafkan aku ya Allah.. Dan ini udah seminggu setelah di service dan kayaknya emang belom beres deh, kayaknya saya mau panggil orang yang pertama pegang aja soalnya saya lebih sreg.

Kedua pasang kanopi, jadi carport rumah saya itu belom ada kanopinya dan lingkungan di Bogor pinggiran ini kan rada2 gersang ya jadi saya mau pasang kanopi biar rada adem gitu. Nah ini tukang kanopi juga ntah kenapa ko betingkah banget, pertama dia bilang sih 3 hari pasang juga beres tapi kenyataannya udah sampe seminggu belom beres2 juga. Alesannya dia banyak kerjaan yang laen. Ya emang gw pikirin ya, yang pasti kanopi saya beres aja. Ini tukang lokasinya emang deket banget dari rumah saya, jadi itungannya emang masih tetangga walaupun ga sekomplek, dan jadi akrab gitu sama Rahmat tapi bukan berarti kalo akrab jadi seenaknya kan. Rahmat sih selalu aja bilang sabar sabar sabar tapi mana bisa fika si istrinya itu sabar, kan harus profesional dong. Jadi yang ada udah pasti itu tukang kanopi saya manyunin. Dan dia janji hari minggu ini beres, semoga deh.

Ketiga benerin keran kamar mandi dan keempat bebenah kamar Safanah, kalo ini sih ga usah panggil tukang lah ya karena sudah pasti Rahmat ku sayang bisa mengerjakan. Keran air bisa dia kerjain cepet banget, jadi ternyata ini keran keluar airnya kayak air pipis karena ada batu yang nyumbat, ga ngerti deh itu batu dari mana asalnya yang penting udah beres dan aku senang tanpa drama. Rahmat tentu saja dapet pujian. 😀 Bebenah kamar Safanah juga beres tanpa drama, jadi kan tdnya kamarnya itu pake ranjang ya dan emang ga pernah ditempatin juga sih. Saya mikirnya ko sayang ini kamar ga pernah di tempatin, padahal kan ya bisa dipake kalo Safanah bobo siang. Sebelumnya Safanah kalo bobo siang pake kasur kecil gitu di depan tv tapi dia kan makin gede ya jadi ya saya maunya dia mulai pake kamarnya juga buat latihan tidur sendiri nanti. Saya maunya ranjangnya dibongkar aja soalnya saya takut Safanah jatuh kalo pake ranjang, mending kasur aja dibawah gitu. Dan semua beres tanpa drama berkat Rahmat ku sayang sang pahlawanku. Eh dibantuin sama si mba Leha juga deng buat sasapu sama ngepel dan angkut barang. Terus kamu ngapain fikaaa?? Loh udah dibilang kan saya mandor.. 😀

Jadi PR yang mau diberesin minggu ini ternyata masih ada yaitu beresin ini si AC dan si kanopi. Huh padahal saya pengennya minggu ini udah kelayapan di mol karena kemaren libur segitu panjang ga ke mol sama sekali. Hahaha.. Iya maapkeun lebay. Mudah2an beres semua yaaa dan saya bisa bebenah rumah yang lain2 lagi. Soalnya ga tau kenapa ada angin lagi pengen rapiin rumah, sambil nabung juga sih dan tak lupa bayar cicilannya tiap bulan ya ceu.. Hihihi.. :p Dikantor juga saya lagi mau bebenah ini itu karena si Mr. B juga lagi banyak pengen ini itu.

Yuk ah semangat.. 😀

Safanah Goes to Sinciapoo

Tahun baru 2014 kemaren Saya, Rahmat, Mama, Papa, Abang, Trias dan si neneng Safanah liburan ke Sg. Bukan buat hura2 ngrayain tahun baru masehi loh, cuma karena waktu yang tepat buat liburan bareng2 itu ya emang pas momen tahun baru. Liburnya kan rada panjang dan kalo ngajuin cuti juga emang pas. Sebenernya sih ga pas buat saya sama Rahmat yang kerjaannya berhubungan sama closing sales tapi Alhamdulillah atasan2 kita pengertian. Soalnya minta izinnya juga pas semua udah disiapin, jadi mau ga mau para atasan jg ngizinin. Hahaha.. 😀

Awalnya sih saya pengen ke HK tapi karena perjalanannya lebih lama plus ga ada yang berangkat langsung dari Bandung jadinya diubah jadi ke Sg aja, apalagi kan bawa Safanah yang waktu itu baru 9 bulan. Kita naek pesawat Air Asia karena kan berangkatnya dari bandara Husein Bandung jadi ya cuma bisa Air Asia. Milih berangkat dari Bandung supaya nghemat waktu, kalo dari Jakarta harus siap2 lebih lama dan kurang santai jadinya.

Kita ga pake tour karena udah pernah beberapa kali ke Sg jadi yah udah ada gambaran lah mau kemana2nya di sana. Rencananya sih di sana kelilingnya kita mau naek Hop On Hop Off Bus. Nah kalo nginepnya kita milih nginep di flat/rumah yang di sewa2in kamarnya, lokasinya di Jl. Jintan di belakang Lucky Plaza Orchard Road. Tadinya sih pengen di Lucky cuma karena itu kan apartemen yang tinggi dan harus pake lift gitu ya, jadinya rada males. Kalo di flat gini kan kesannya homey dan yang pasti sih bisa hemat karena hotel Sg kan mahal yaaa. Lagian saya juga butuh dapur sama mesin cuci soalnya kan bawa baby yang masih MPASI jadi ya harus masak2 plus cuci2 baju.

Kita berangkat hari Minggu tanggal 29 Desember 2013, take offnya jam 2an jadi kita berangkat dari rumah jam 12, abis Safanah makan siang. Tuh asik kan, kalo lewat Jakarta mana mungkin bisa berangkat mepet gitu. Hehe.. Sampe Husein kita masih sempet makan siang dulu trus langsung boarding dan ga sampe 15 menit langsung masuk pesawat. Jam berangkatnya pas sama jam bobo Safanah jadi ya dari sebelom take off juga si neneng udah molor di pangkuan saya. Nyampe Sg udah sore dan langsung ke flat pake taksi trus mandi+solat+ngasih makan Safanah, terus keluar cari makan malem bentar dan langsung pulang istirahat karena kan besok baru rencana mau keliling2.

di Husein sebelom berangkat

di Husein sebelom berangkat

Si neneng

Si neneng

Sebelom take off udah bobo, mangap lagiii

Sebelom take off udah bobo, mangap lagiii

DSC_0044 DSC_0050

Tanggal 30 Des rencananya mau keliling kota Sg, jadi pagi2 abis sarapan kita langsung keluar trus cari tempat beli Hop On Hop Off. Terus pertama kita ke Singapore Botanical Garden, bagus yaaa tapiii Kebun Raya Bogor juga ga kalah ko. 😀

Depan National Orchid Garden di dalem Singapore Botanical Garden

Depan National Orchid Garden di dalem Singapore Botanical Garden

Terus kita ke Merlion, karena belom ke Sg dong kalo belom foto2 di sini. Sekalian bikin bukti kalo Safanah udah ke sini. Hihihi

DSC_0176 DSC_0172

Setelahnya kita naik River Cruise.

DSC_0223 DSC_0225

Dan setelah itu cape dan pulang. Alhamdulillah Safanah ga rewel, kalo jamnya tidur ya dia tidur. Tidurnya di stoller atau dipangkuan saya. Jamnya makan ya dia makan, jamnya nyusu ya dia nyusu. Pokoknya aman. 😀

Hari kedua tanggal 31 Des kita ke Johor Bahru, ke sananya sewa mobil. Ternyata deket ya, kira2 sejaman udah sampe dan pertama kita solat dulu di Mesjid Raya Johor. Terus baru ke Legoland dong pastinya. Tapi ga masuk, cuma foto2 doang di depannya skalian makan. Abis mau masuk juga Safanah kan belom ngerti ya dan doi lagi molor tuh pas sampe sana.

Mesjid Johor

Mesjid Johor

Safanah bobo di stoller. Saya kayak ABG yaaa.. Hueee.. Hahahaha

Safanah bobo di stoller. Saya kayak ABG yaaa.. Hueee.. Hahahaha

Setelah itu kita ke Hello Kitty Town tapi ga sempet foto2. Abis itu kita keliling2 ke UTM, Universiti Teknologi Malaysia, skalian solat. Abis itu kembali ke Singapore, soalnya kebetulan ada ponakannya Rahmat pada liburan tahun baru di Sg juga jadi Saya sama Rahmat janjian mau liat kembang api pas malem tahun barunya di Marina. Safanah sih ga ikut, kasian cape, titip Enin Ompungnya dulu. Dan rame buanget ya yang mau liat kembang api doang, hasilnya kita gagal ketemuan ama para ponakan karena sangking ramenya orang jadi ya susah mau ketemu. Alhamdulillah perjalanan hari kedua ini juga Safanah ga rewel. 😀

Hari ketiga, 1 Januari kita ke Santosa, ke sananya naik Hop On Hop Off juga. Pertama pasti ke Universal Studio Singapore dong dan sama kayak di Legoland kita ga masuk tapi cuma foto2 doang, alesannya ya kan Safanah belom ngerti kalo masuk. 😀 Terus keliling Santosa deh naik shuttle bus gitu.

USS

USS

Hari keempat, 2 Januari kita pulang Bandung lagi deh. Take off nya jam 4 sore jadi pagi ampe siang kita masih bisa keliling dulu tapi kali ini misah2. Abang+Trias ke Bugis, saya+Rahmat+Safanah ke Little India sama keliling Orchard bentar cari oleh2. Dan setelah itu kita pulang deh. Liburan selesai.

Little India

Little India

Saya nyeritainnya ngebut yaa. Hihihi. Karena saya udah mulai agak2 lupa, padahal belom ada 4 bulan yang lalu. Jadinya saya buru2 aja cerita di sini daripada semakin lupa. Hahaha. 😀 Yang pasti semua happy dan menunggu liburan selanjutnya. Apalagi kalo Safanah udah agak gedean dan udah ngerti pasti lebih seru. Ditutup sama foto si neneng yang abis jalan2 yaaa. 😀

 

DSC_0337